Uncategorized

Lembaran Tarbiyat 19


BUAT PERUBAHAN SUCI

Hazrat Masih Mau’ud a.s berkata:-
“Anggota jemaat kita wajib mengamalkan ketakwaan dan berusaha menjadi aulia. Waktu ini sarana duniawi tidak berguna, demikian juga perancangan dan perdebatan. Untuk apa cenderung kepada dunia dan apa yang kita boleh harapkan daripadanya. Perkara yang bermanfaat bagi kita ialah menjalinkan hubungan dengan Tuhan dan sekarang inilah waktunya. Seharusnya inilah yang mereka harus ambil manfaat iaitu menjalinkan hubungan baik dengan Tuhan. …… Bangunlah pada waktu malam, banyakkan berdoa, berehatlah. Mereka yang malas dan lalai telah melakukan kezaliman atas keluarga dan anak-anak mereka kerana mereka itu ibarat akar dan anggota keluarganya adalah dahan-dahannya.” (Malfoozaat Jilid 2, halaman 581)

PENGGUNAAN PEDANG ADALAH SEBAGAI PERTAHANAN

Hazrat Masih Mau’ud a.s berkata:-
“Pedang digunakan sekiranya Islam diserang dengan pedang. Sekarang ini adalah waktunya untuk menakluk hati dan hal ini tidak dapat dilaksanakan dengan kekerasan. Kritikan yang menyatakan bahawa Rasulullah s.a.w yang memulakan penggunaan pedang adalah salah sama sekali. 13 tahun Rasulullah s.a.w dan para sahabat hidup dalam kesabaran, kemudian walaupun sudah menundukkan para musuh, namun tetap menginginkan kedamaian yakni jangan sampai terjadi peperangan. Dan jika orang musyrik inginkan perdamaian dan keamanan, mereka harus diberikan kedamaian. Islam menginginkan agar tidak berlaku sebarang peperangan. Dasar peperangan telah dijelaskan oleh Tuhan sendiri kerana melihat orang Islam sangat dizalimi dan disusahkan dari setiap arah, sebab itu Allah Ta’ala mengizinkan perang semata-mata untuk menghadapi mereka. Jika tidak, sudah pasti ada perintah agar berperang dalam menyebarkan ajaran agama, tetapi, apa yang kelihatan ialah perintah LAA IKRAAHA FID DIINI (Al-Baqarah:257) yakni tidak ada paksaan dalam agama, kemudian apabila kekerasan dan kezaliman sudah melampaui batasan, maka barulah muncul perintah untuk menghadapi mereka.” (Malfoozaat Jilid 2, halaman 588)

HAKIKAT KETAKWAAN

Hazrat Masih Mau’ud a.s berkata:-
“Untuk menjadi muttaki, selepas benar-benar meinggalkan perkara-perkara berat iaitu akhlak razilah seperti zina, mencuri, merampas hak, riak, sombong, memandang hina dan kedekut, maka perlu baginya menuju ke arah akhlak fadilah. Mempersembahkan sifat periang, perikemanusiaan dan kasih sayang kepada orang lain. Memperlihatkan kesetiaan dan kejujuran sebenar kepada Allah. Mencari kedudukan khidmat yang tertinggi. Dengan perkara-perkara ini, seseorang insan itu layak digelar muttaki, dan sekiranya seseorang itu mempunyai segala sifat-sifat yang dinyatakan, maka itulah ketakwaan yang sebenar. Dan untuk mereka ialah LAA KHAUFUN ‘ALAIHIM WALAA HUM YAHZANUUN (Al-Baqarah:62). Apalagi yang mereka mahukan selain itu? Allah Ta’ala akan menjadi mutawalli kepada mereka sebagaimana firman-Nya WAHUA YATAWALLAS SHOOLIHIIN (Al-A’raaf:197). Di dalam hadis ada dinyatakan bahawa Tuhan akan menjadi tangannya dengan itu dia memegang, menjadi matanya dengan itu dia melihat, menjadi telinganya dengan itu dia mendengar, dan menjadi kakinya dengan itu dia berjalan. Dan di dalam hadis yang lain Allah Ta’ala berfirman, orang yang memusuhi wali-Ku, Aku mengatakan kepadanya bersedialah untuk berperang dengan-Ku.” (Malfoozaat Jilid 2, halaman 680)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *